Saturday, June 02, 2012

New Zealand Trip (29 Nov - 3 Des 2011)


Pengen cerita waktu traveling ke New Zealand and we were flat broke.. 
Di taxi ke Auckland airport, teman saya ckakak-ckikik pula sambil rada sinting teriak2 "yay.. we are going to queenstown with only 50 bucks!" di sela-sela nyerocos pake bahasa Indonesia.

Alhasil pada saat kita bayar, yang bayar jadi terheran2 karena kembaliannya banyak (kita berempat). Dan si om2 supir taksi nya cuma bilang "that's all right, have a safe flight... ssalam Alaikum"
whakaka... supir taksinya berjanggot panjang..

Begitu sampai Queenstown, pada saat kita harus naik bus bus airport menuju ke kota nya, kita udah deg2an aja nanya berapa ongkosnya karna biasanya bus/kereta ke airport tarifnya lumayan mahal. Bgitu dibilang $6 teman saya tampang nya lega banged sampe si sopir ketawa dan nanya "how much do you willing to pay?" hahaha...
Jalan ke NZ paling gila deh...

***


Jadi biasanya sebelum jalan, kita selalu setting budget, dengan segala perhitungannya.
Waktu ke New Zealand, kita bawa 1000 NZD untuk 7 hari 6 malam, diluar tiket pesawat (tapi include tiket pesawat domestik Auckland-Queenstown denk... Kalo ngga salah 450 NZD). Dan penginapan untuk malam pertama juga sudah kita booked duluan. Kalo ngga salah dapat nya 75 NZD buat berdua. Walo kamar nya keciiil.. pas2an banged buat 2 twin bed, tapi jauuuh lebih ok dibanding backpacker hotel yang disebelah bar dan malam berisik banged, kamar mandi di luar dan harganya 60NZD per night (untuk 2 org)

Waktu itu kita:

Day 1: Melbourne - Auckland
Arrived at Auckland. Kita nyampe di Auckland nya sudah sore, jadwal mendarat jam 3 dan kurang lebih satu jam kemudian kita baru sampai di penginapan yang sudah di booked (penginapan 50AUD ~ 75 NZD). Kemudian kita jalan di seputar city, nyari simcard untuk HP, terutama buat data internet nya, makan, dan kembali ke penginapan setelah gelap, kurang lebih jam 9pm. Seperti di Melbourne, kebanyakan toko telah tutup jam 5 atau jam 7 jadi tak banyak yang bisa dilakukan di kota ini (kalo mo shoppin maksudnya.. haha). 
SKY TOWER, icon nya Auckland
ehm, selaen bangkrut, selama di NZ kita juga minim foto karna charger batre kamera pake colokan Indo dan lupa bawa adaptornya, jadinya cuma mengandalkan kamera ponsel. 




Day 2 : Auckland - Hahei, Coromandel

Mengawali hari kedua ini, kita masih jalan seputar city, nyari tempat brunch (dapat inpoh dari ngobrol2 sama street magician haha..). Setelah itu kita ke tourist information centre menanyakan transport ke Coromandel yang akhirnya kita harus rent carkarena  gada ferry kesana klo hari rabu. Kita menyewa mobilnya untuk 3 hari (sehari $49 klo ga salah) dan sial nya karna jadwal ga sinkron sama 2 temen laennya kita cuma road trip berdua  Padahal kalo berempat, harga sewanya akan lumayan murah dibagi per orang.

Nyampe Hahei sore, nyari2 penginapan.. haha.. rada gila... Dapat di backpaker yang buat berempat, tapi isinya cuma kita berdua (yay!) ada dapur dan toilet bersama. Kalo ga salah cuma 30 nzd per person. 
Tapi kita makan di luar, ktemu 2 bapak2 yg liat kita waktu nyetir menuju hahei dan ngobrol2 sampe malam. Ditawari besokan nya buat breakfast di tempat mereka dan jalan pake boat mereka. Tapi apalah daya kita takuut.. haha...


Perjalanan ke Coromandel... Sepi.. 

Tiba di Hahei Beach dan belum dapat penginapan.. haha..

Ternyata ada di dekat sana, dan sebelumnya cuma kita lewati tanpa menoleh karna "resort" 

Day 3 : Coromandel - Rotorua 


Kita niat ke coromandel karna mau ke cathedral cove, bisa kayaking or pake boat skalian tour ke pantai tempat shooting narnia. Tapi... karena cuaca jelak, gada satupun yang beroperasi (sumpe ini tempat kampung banged, yg nyediain tour kayaking cuma 1, dan yg boat juga cuma 1. Dan gada yang beroperasi. Akhirnya kita trekking ke cathedral cove... 

cuaca yang mendung bikin ga bisa kayaking or pake boat


Jauh-jauh jalan, nae turun kehabisan nafas, cuma buat liat ini.. 

Setelah bercape ria di Cathedral Cove, kita langsung melanjutkan road trip ke Rotorua yang berjarak 200 km lebih dan kata Google Map cuma butuh 3 jam. Tapi dengan nyasar (GPS nya dengan sukses mati kehabisan batre dan ga bisa di charge) dan foto2 di jalan, kita nyaris ngabisin 5 jam.. hehe... 


Jalan yang semakin sepi

GPS mati, baca map ga bener, dan kita bersahabat dengan "i" sign
Berfoto sesuka hati di tengah jalan


Nyampe di Rotorua skitar stengah 6 sore, dan kita ketinggalan tour ttg budaya Mauri, suku aslinya NZ. Akhirnya kita cuma muterin kota nya yang seuprit, kebetulan lagi ada food festival atau apa gitu lupa, yang cuma satu ruas jalan  Dan belanja bahan makanan buat malam dan pagi.

Oya, sedikit lupa tentang kuliner... Dalam rangka penghematan, kita cuma beli bahan makanan dan masak (paling seputaran telur, mie dan roti ). Tapi temen gw ngga bisa liat cafe, pasti ngajak ngopi dan pastinya makan juga, walo kita slalu share berdua karna porsinya gede 

Penginapan di rotorua 90 nzd (berdua). Kita ambil kamar yg cuma buat berdua dan ada toilet di dalam. Abis males klo harus tidur pake krudung . Enak nya kalo hostel backpacker gini, di communal kitchen nya udah ada bahan dasar buat masak, kaya minyak, garam etc yang tentunya emang ngga keingat buat kita buat beli dulu 


Day 4 : Rotorua - Auckland
Alam masih tak bersahabat dengan kita... Berawan dan gerimis, sementara kita mau ke nae Gondola buat liat pemandangan kota Rotorua yg lokasinya di sebelah danau. Jadinya kita nae skyline n nyobain skali luge (yg kaya gini juga ada di SG). Tiket nya 35 nzd untuk gondola + 1x luge rides. Yang bikin mahal adalah kita kemudian ngambil foto sampe 2x dan menghabiskan 50nzd (berasa duit nya masih banyaaak....) 



Kota Rotorua dari atas

Tetap dunk ngopi...

Hari masih siang sewaktu kita selesai main disini. Akhirnya kita sibuk browsing mau kemana lagi. Ngga kepikiran ke geyser nya yang terkenal itu karna cuaca ga asik, masih hujan aja. Trus kita nemu tentang rafting yang review nya seru banged. Stelah kita telp, mereka bilang tetap ada walo hujan2. Jadwalnya 3x kali sehari dan kita (katanya) masih bisa ngejar yang jam 14.30. Akhirnya ya kita meluncur kesana yang (katanya) 30 menit dari lokasi skyline 

Tentunya kita nyampe lebih dari 30 menit kemudian dunk.. kan ga afdol kalo ngga pake nyasar dikit dulu... hihi... Toh sampai disana masih sempat menunggu lama. Ternyata menunggu rombangan berikutnya. Jadi totalnya ada 8 orang yang dibagi jadi 2 boats.

Untuk rafting ini, mereka punya fotografer sendiri, kita bisa beli 35 NZD untuk semua foto yg sudah mereka pindahkan dalam satu CD. Biaya rafting per orang nya lumayan.. mendekati 90nzd kalo ngga salah. Staf nya baik dan seru. Mereka pesen, kalau suka dengan pelayanan mereka, tolong di infokan ke teman-teman yang laen. Cuma ternyata diriku lupa nama company nya walo udah googling hihi... Karna kita beli fotonya.. jadi untuk foto rafting ini banyaaak.. haha...


berdoa pake bahasa mauri sebelum mulai dan kita berdua seperti hobbits

masih cerah ceria ketika awal perjalanan
Udah mulai mengkeret 

Air terjun utama, katanya 7 meter, dan kita sempat tenggelam semua 

megap-megap muncul kembali ke permukaan


tapi langsung heboh bgitu tau difoto dwoonk.. haha...

Muka gembira setelah semua sempat tenggelam di air terjun 

Itu boat nya di angkat rame2 waktu mau masuk dan keluar sungai. Sebagai peserta paling kecil, yang dengan seenak nya di panggil shortie sama orang2 itu, kita berdua cuma kebagian tugas bawa dayung.. hihi...
Beres berbasah ria, kita melanjutkan perjalanan kembali ke Auckland mengejar sebelum gelap (untung waktu itu gelapnya jam 9). Mengembalikan mobil rentalnya dan janjian bertemu dengan 2 teman lainnya.

Dan dimulai lah kisah kita kehabisan duit... 

Yang ga enak dari trip ini adalah, temen gw ga bisa nyetir. Jadi sepanjang hari gw aja sendiri walo udah cape. Dan yang bikin lengkap penderitaan adalah dia juga bego baca map. Sebelum2 nya masih bisa ketawa2 tiap kali nyasar, paling gw minggir dan ngecek sendiri peta nya. Tapi akhirnya cape juga dan begitu udah nyasar2 memasuki kota Auckland nya kita berdua udah berantem marah2 an.. haha... 

Seperti sebelum2 nya kita browsing penginapan dan semua hal di jalan (makanya sempat stress waktu pulsa abis). Karena sudah menyadari bahwa kita bangkrut, kita ambil backpacker hostel yang gw ceritain di awal; $30 per orang, kamarnya untuk berdua dan toilet and dapur bersama.

Ternyata hostel ini di gang, yang mobil ga bisa parkir. Alhasil temen gw check in dengan barang-barang dan gw muter2 nyari parkiran yang tidak sukses. Karna udah sore dan semua parkiran seputaran blok penuh. Akhirnya mobil langsung gw kembaliin ke parkiran rental nya dan jalan kaki ketemuan buat skalian cari makan dan janjian ketemu dengan 2 orang lainnya. Untung nya masih magrib jadi masih Ok jalan2 sendiri (sekitar jam9 malam) 

Oya, kita benar2 ga punya duit denk di titik ini. Udah minta tolong 2 temen lainnya buat bawain duit extra... haha... kalo ngga salah $200aud ~ 250nzd. Sewaktu temen gw yg sendirian check in di hostel, ternyata mereka minta tambahan duit deposit kunci yang bakal dibalikin waktu kita check out. Sial nya dia benaran ga pegang duit selain $60 buat bayar kamar, dan dia dengan tampang memelas cuma bisa bilang 
"but I don't have that much money.." haha...
padahal kalo ga salah depositnya cuma $20 hihihi.. sumpe gw slalu ketawa ingat cerita ini karna gw bisa bayangin tampang memelas dia.
Akhirnya si receptionist cuma bilang "Ok, I trust you" sambil ngasih kunci.. hihi...

So, kita ketemuan dengan 2 org lainnya di tempat mereka makan. Dan kita ga pesen makanan, cuma merampok makanan mereka sampe yang seorang harus beli makanan lagi. Dan tetap gw ikut serta membantu menghabiskan.. haha...

Udah gelap, kita jalan lagi balik ke hostel, sempat beli roti buat sarapan besok pagi karna kita harus jalan pagi ke Airport menuju Queenstown.


Day 5: Auckland-Queenstown
Penerbangan kita ke Queenstown jam 11.50. Sepertinya di pagi hari kita ngga ngelakuin apa2. Cuma nunggu taksi dari tempat 2 temen lain karena menurut itungan kita, lebih murah pake taksi dan bagi 4 daripada pake airport bus (dan emang jadi lebih murah karna si sopir yg baik hati.. hihi...). Kita udah booking penginapan di Queenstown, another 90NZD kalo ga salah. Kita udah itung2 biaya penginapan, transport airport-kota PP, biaya makan etc dan dari sanalah temen gw bisa menyimpulkan kita cuma punya 50bucks to spend in Queenstown.. 

Nyampe Queenstown 13.40, kurang lebih 30 menit dari airport ke kota nya yang kecil, tapi turis abizzz... Semua nya ada disini, dari yang memacu adrenalin: rafting, speed boat, bungy jumping etc.. sampe yang tenang2 aja kaya skyline (another gondola n luge rides), tour seharian kedaerah milford sounds yang katanya keren abis, LOTR tour, wine tour, atau tour di danau nya (lupa nama danau nya) yang airnya bening abis. Brosur tentang semua tour ini ada dimana-mana, dari airport sampe tempat jajan. Di hotel juga ada. Tinggal pilih. Atau paling gampang ya browsing,

Menyesaaaaal... kita berdua cuma sehari di queenstown dan besok balik ke Auckland karena lusanya naik pesawat dini hari balik ke Melbourne (derita beli tiket murah Melbourne- Auckland PP). Sementara 2 temen lainnya bisa 2 hari di queenstown karna pesawat ke Melb nya sore.
Queenstown from above

pegunungannya yang bersaju
Alhasil hari ini kita cuma muterin kota kecil ini, begitu ke danau ternyata juga udah ktinggalan lake tour nya dan ditawari ikut fast boat, tapi budget kita tidak mengizinkan. Ujung2 nya ya nae skyline lagi buat lihat Queenstown dari atas, tapi ga ngambil luge rides nya. Ga menyesal deh naik karna view nya keren abis dan berbeda dengan cloudy Rotorua (katanya kalo terang rotorua juga keren)

Danau nya yang sebening kristal
pantai di pinggir danau
Naik gondola untuk menikmati danau dari ketinggian

Lake Wakatipu


Kita sempat bertahan diatas menunggu sunset, tapi udah jam 9 masih belum juga dan dinginnya udah mulai mengganggu plus udah sepi beneeer, akhirnya kita turun juga 
Kalo dipikir lagi.. masa bisa liat sunset di danau yang dikelilingi gunung begitu... 

Penginapan kita keren abis, dipinggir danau. Baru kali ini nemu backpacker hostel yg kamarnya kaya hotel beneran yang lengkap ada kulkas sampe strikaan..(walo tetap kecil dunk) hehe... tentunya mereka juga punya yang sharing room dan communal kitchen.


pemandangan dari kamar ke arah kota

dari balkon ke arah danau (balkon nya ya bukan dikamar kita laaah... emangnyaa... )
Day 6 : Queenstown - Auckland
Sebenarnya bisa aja sie Queenstown - Melbourne buat balik. Tapi lebih mahal, dan kita awalnya udah beli tiket Auckland-Melbourne PP terlebih dahulu tanpa berniat ke Selatan, tapi trus berubah pikiran dan semua rencana jadi ancur seperti ini.. hehe...

Penerbangan balik kita siang, jadi pagi nya masih sempat foto2 dan jalan di danau lagi.
Nyampe ke Auckland udah sore, janjian ketemu sama anggota pirikan lainnya banyak membantu dari awal.. Dan (dengan sangat gembira) menerima traktiran diner (jadi punya sisa duit buat beli oleh2.. hehe)

Oya, kita nginep di hotel pertama lagi $75nzd, kapok dengan backpacker hostel yg cuma beda $15 tapi bikin ga bisa tidur karna berisik. 

Sempat nukerin $20aud yang tersisa di dompet juga.. haha...
lunch hari ini


Teman-teman yg "menyelamatkan" kita 


Day 7: Auckland- Melbourne
Ga ada apa2 hari ini. Kita bangun subuh ngejar bus ke airport dan gembira bisa balik ke Melbourne karna udah cape berat... haha...

Setelah di hitung ulang ternyata pengeluaran nya gede juga.
Uang yang gw bawa ternyata jadi $1000uad (instead of 1000nzd) dan ludes 
itu udah termasuk untuk tiket Auckland - Queenstown. Pengeluaran diluar duit itu:
Tiket Melbourne - Auckland return : $267 aud
Booking hotel 2x = $110 aud
Tukar di Auckland: $20 aud

Jadi total nya $1397aud untuk 7 hari 6 malam

Kalau mau jalan ke NZ, mending mendarat datang di north Island trus balik dari south island. Kalo rental mobil, makin lama, makin murah. Ada yang cuma $10nzd per hari (cuma gw lupa ini untuk berapa lama.. lebih dari sebulan kali.. haha...)

Bisa rent caravan, jadi ga perlu pusing mikirin penginapan, tinggal cari caravan park yg bayarannya pasti jauh lebih murah.

Kalau jalan dengan waktu terbatas, mending ke Queenstown aja langsung.
Semua adaa... Dan pemandangannya breathtaking.

Kalau ada kesempatan ke NZ lagi (amiiiin) gw pengen ke queenstown lagi dan muterin south island nya.

Tapi sebenarnya Indonesia juga banyak tempat yang kereeen.. apalagi bawah lautnya... cuma fasilitasnya itu lhooo... 

1 comment:

YSJ said...

Terima kasih infonya.

"Toko Online Grosir Busana Baju Muslim Maxi Gamis Dress Busui Pashmina Jilbab Murah"
www.iyesh.com