Tuesday, June 27, 2006

Pecicilan, Kamus Besar Bahasa Indonesia, dan Pembangunan


Gw abis baca buku yang nyastra abis. Gila keren banget penulisnya. Bener-bener bikin dunia hidup dalam kata. Sayangnya baca terjemahan, jadi rada terganggu dengan terjemahan yang ngga seutuhnya bisa ngegambarin apa yang dimaksud sama penulisnya. Ngga jarang penerjemahnya tetap mencantumkan bahasa asli mendampingi terjemahan biar pembaca nya tetap bisa menikmati.

Gw jadi kasihan sama bahasa Indonesia. Sepertinya ngga cukup kata buat memperindah gambaran dunia. Padahal bahasa di seluruh Indonesia dari barat sampai ke timur kan berbagai macam. Seharusnya banyak sekali kosa kata yang bisa diambil. Tapi bahasa Indonesianya sendiri nampak sangat kekurangan kata. Untuk menerjemahkan arti satu kata kadang bisanya dalam satu kalimat penuh. Ngga ada satu kata pengganti yang memiliki makna sama. Padahal misalnya bahasa Jawa, Sunda, Betawi, Melayu, ato Padang punya satu kata untuk menggambarkannya. Tapi begitu pake bahasa Indonesia, EYD apalagi, ngga nemu deh katanya. Padahal daerah-daerah itu juga Indonesia toh??

Kalo di lihat per-daerah nya sih, bahasa Indonesia nya kaya. Maksud gw, kalo ngomong pake bahasa Indonesia di Sunda misalnya, banyak sekali bahasa-bahasa Sunda yang udah dimasukin ke obrolan Bahasa Indonesia dan udah dirasa seperti bahasa Indonesia aja. Padahal kalo didenger ama orang daerah lain, belum tentu mereka mengerti maksudnya. Satu contoh kata yang sekarang mulai populer berkat Indonesian Idol misalnya “pecicilan”. Kalo gw ngga pernah di Sunda sih gw ngga bakal ngerti apa itu pecicilan.

Kalo mau di ganti dengan satu kata Bahasa Indonesia, maka pecicilan =….?? Ngga ada kata yang bisa ngegambarinnya kan?? Nah, walo pun nanti “pecicilan” udah bisa di mengerti oleh semua orang yang tinggal di Indonesia kaya kata “gawe”, jangan harap bisa memasukkan kata ini dalam bahasa formal baik lisan apalagi tulis. Padahal kalo semua orang udah paham maksud kata itu, bisa dianggap udah bahasa Indonesia kan? Bakal ada di Kamus Besar Bahasa Indonesia ngga ya?

Gw penasaran kaya apa n kata-kata apa aja si KBBI, abis ampe sekarang lon pernah liat..hehe… Apalagi waktu lihat kuis Siapa Berani yang ada penyusunan kata ber-arti yang mengacu pada KBBI, gw ngga tau arti beberapa kata yang ada disana, ternyata ada di KBBI. Jadi sebenarnya siapa yang make kata itu selama ini???

Kalo melihat dari kata-kata bahasa daerah yang akhirnya dimengerti se-Indonesia dan akhirnya menjadi Bahasa Indonesia, kebanyakan pasti berasal dari bahasa Jawa ato Sunda. Kenapa?? Tanya kenapa…. !!! Huehe…

Kalo menurut gw, karena pembangunan yang ngga merata selama ini. Dampaknya mengerikan sekali. Wah.. kalo bahas masalah ini bisa panjang lebar nantinya. Mending gw bikin judul baru ntar. Intinya sih yang mempopulerkan satu kata hingga dimengerti sak-Endonesia itu kan media televisi. Dan dimana ada stasiun TV Nasional? Siapa yang ada si siaran TV Nasional? “Bahasa daerah” apa yang sering muncul di siaran TV Nasional itu?? Jawab sendiri deh….

1 comment:

sonya said...

uda ada tuh di kbbi
artinya dgn mata membelalak melihat kemana2

ane pikir artinya ga bisa diem